Cerita Ayah Tentang Ibu

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh..

Selamat hari ibu.. walaupun masih ada perdebatan mengenai tanggal 22 Desember itu hari Ibu atau hari perempuan, tapi ga ada salahnya dong mengucapkannya, kalau saya sih ga merayakan secara khusus, paling cuma sms mengucapkan terima kasih aja.. kira2 isinya seperti ini :

 

“Selamat hari Ibu Mah.. Makasih udah jadi Ibu yang sangat penyayang.. Doain Reno pindah Jakarta supaya deket sma keluarga dan Mamah juga..”

 

Heheh tetap ya minta doa yang baik2 sama orang tua itu musti apalagi Ibu.. apalagi sekarang musim ujan.. semoga diijabah.. Amiinn.. Amiinn.. Ya rabbal Alamiinnn…

Kenapa via sms, karena bisa dibaca berulang-ulang hehe.. lebih memorable gituh.. (tiba2 sundaan banget yah sayah)..

Anyway di blog ini saya belom pernah ngomong sayang ke Mamah.. so..

“Reno Sayang sama Mamah.. Sehat-sehat terus.. dan Semoga Reno Masih bisa berbakti ya sama Mamah.. soalnya klo membalas kebaikan mamah udah pasti ga mungkin ya mah hehe..”

 

Alhamdulillah saya bersyukur banget, untuk orang tua, khususnya Ibu yang sudah diberikan Allah SWT kepada saya..  Seorang ibu tidak pernah berhenti membuat saya kagum.. khususnya setelah saya melihat momen luar biasa yang nanti kelak akan saya ceritakan kepada Ben.. kira2 begini ceritanya :

27 Mei 2014

02:00 AM

Pembicaraan telp semarang-jakarta

Ibu:

“Yah aku udah di rumah sakit, air ketuban pecah, kamu cari penerbangan paling pagi ya ke jakarta”

Ayah:

Hanya angkat telp tapi ga denger karena sambil tidur..

 

05:00 AM

Ibu:

“Ayah sampai jakarta jam berapa?udah beli tiket pesawat kan?”

Ayah:

“Belum beli, emang kapan kamu nelp? Eh kamu dimana nih? Apa? Rumah sakit? Kenapa ga bilang?”

 

Jakarta,

09:00 AM

Tiba di rumah sakit, cengengesan dan blom mandi.

Ayah:

“Gimana bun, udah bukaan berapa?”

Ibu:

“Tadi sih dicek jam 8 bukaan tiga, estimasi sih klo ga jam 4 sore ya jam 6 sore masuk ruang persalinan..”

 

10:00 AM

Seorang suster datang ke ruangan, “waktunya ngecek bukaan ya bu”, i know ben.. Ekspresi muka ibu kanu ga bisa boong.. Dia ga nyaman saat dicek bukaan.. Dan saat ayah googling, emang cek bukaan pada kehamilaan pertama itu rasanya sangat ga nyaman..

 

09:00 PM

Detak bayi di kandungan melemah, mungkin udah kelamaan nyempit ke bawah tapi ruangan buat jalan lahir belon melebar.. Kejepit.. Ayah telp2an sama dokter.

 

Ayah:

“dokter tolong dibantu operasi aja dok, istri saya udah ga kuat dok sakitnya, bayi saya juga detak jantungnya udah melemah”

 

Dokter:

“Maka itu bapak bujuk dong istri ya supaya mau induksi, sakit ya semua proses melahirkan memang sakit, klo bapak tetep keras kepala mau operasi, mungkin bapak bisa cari alternatif dokter lain.. Saran saya tetap induksi”

 

10.00 PM

Proses induksi dimulai menggunakan infus. Ga sampai 15 menit reaksi induksi langsung bekerja, ibu mengalami kesakitan yg luar biasa.. Jangankan cakaran, ibu sampai ga mau liat muka ayah.. Diajak ngobrol ga bisa, ibumu hanya mau mendengarkan suara yg keluar dari mulut nenek. Mungkin disitulah dia merasa hanya seorang ibu yg bisa menanggung sakit seperti ini untuk hidup anaknya.

 

Nenek:

“Iya mama paham kok sakitnya kamu, sabar yaa.. Mama maafin kamu.. Istigfar sayang.. Sabar yaa.. Kamu kan kuat..”

 

😦

 

11.00 PM

Butuh kurang dari 1 jam untuk mencapai bukaan 10 dari pertama proses induksi (please dengerin kata2 dokter ya., jangan ngelawan kek saya)

 

Proses kelahiran pun dimulai, dokter mengajarkan teknik napas seperti yg sudah dipelajari saat senam hamil.. Tapi ibu salah mulu dalam bernafas.. Walhasil bayi ga bisa keluar2..

 

Ce krek.. Bunyi gunting dokter untuk mempermudah jalan keluar..

Dokter;

“Pak bantu saya, liat itu kepalanya sudah keluar.. Ayo bantu istrinya.. Dorong.. Nafas..”

 

Ayah:

Ayo bun.. Dorong.. Eeeehghhh.. Egggghhh (menirukan teknik seperti permintaan si dokter)

 

Dokter:

“Ayo ibu.. Kasian bayinya.. Nafas yg bener.. Dorong..”

 

Setelah drama sulitnya keluar dari jalan rahim, pada pukul 23.57 bayi yg ditunggu-tunggu keluar.. Nangis keras.. Bayi itu nangis keras…

 

Alhamdulillah.. Ayah mengerti ben.. Walaupun tidak merasakan rasa sakitnya.. (Saking sudah lupa rasa sakitnya, ibu sampe ga inget klo digunting dan dijait lho).. ayah mengerti perjuangan hidup dan mati seorang ibu..

 

Ibu itu luar biasa, setelah sakit melahirkan, saat bayinya ditaruh di dadanya untuk mencari susu pertama, ibu tetap tersenyum ben.. Seolah olah dia lupa rasa sakitnya..

 

Proses diatas baru satu proses perjuangan seorang ibu yang ga akan pernah bisa kita balas.. Berbaktilah.. Hanya berbakti yg bisa kita lakukan.. Membalas tidak akan pernah bisa..

 

Banggalah akan ibu..

Bahagiakan ibu..

Berbaktilah kepada ibu..

kepada orang yang telah berjuang menempuh hidup dan matinya untuk kita..

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s