Ayah Asi

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..
Salam nenen.. lho.. lho.. kok udah nenen aja.. maksudnya salam ASI.. hehe.. Tapi nenen itu bukan hal yang tabu lah ya karena pengertiannya kan untuk menyusui, memberi susu bagi bayi-bayi kita.
Pertama-tama kita bersyukur dulu yuk sama pencipta kita Allah SWT, karena Alhamdulillah, Allah SWT yang maha pengasih (sesuai dengan Asmaul Husna) memberikan manusia ini nikmat yang tiada tara dan nikmat itu 1 paket dan saling melengkapi, contohnya:
  1. Hidup di dunia dikasih udara untuk bernafas.. gratisss dan satu paket,
  2. Ibu melahirkan juga dikasih susu untuk makanan si bayi, gratis juga 1 paket saling melengkapi.
Fabiayyi ala-i rabbikuma tukaththibani 🙂
Ben sekarang udah 15 bulan, udah S2 ASI. Saat ini ASI memang bukan merupakan sumber makanan utamanya, bahkan sekarang Ben udah makan-makanan yang sama kaya Ayah Bundanya, namun tetep aja saya harus terus memberikan Erika semangat buat nyelesaiin S3nya Ben. Apalagi kondisi ASInya Erika udah ga sederes dulu, Coverage Day (CD) atau kemampuan nyetok ASInya cuma levelan 2-3 hari, tiap hari harus pumping hanya untuk menambah CD satu-dua hari.. disinilah saya berperan untuk terus nyemangatin Erika, bikin dia seneng (wlaupun ga terus2an), ga bikin stress , badmood, emosi, jengkol eh jengkel dan lain2nya 🙂
Ayo Er, klo kata Van Halen, Finish what ya Started whooohoo!!
Awal Sadar Harus Jadi Ayah ASI
Kesadaran saya untuk jadi supporter ASInya Ben bermula saat saya anter Erika ke dokter Obgyn di RSPP, saat itu saya liat poster-poster mengenai Inisiasi menyusui dini, dan anjuran ASIX, hal tersebut menarik hati saya dan kemudian setelah itu langsung browsing sana-sini dan follow id @ID_AyahAsi dan @aimi_asi di medsos untuk tahu apa aja sih info dan pengetahuan seputar ASI. Setelah itu saya bertekad, lah piye carane akan mendukung untuk Meng “Asi” kan Ben.
Karena saat kehamilan kita udah LDR an, paling yang bisa saya lakukan kalo telponan sering bawelin Erika mengenai pola makan. Erika ini ga terlalu suka sayur, dia picky banget kalo udah harus makan sayur, padahal kata orang tua biar ASInya deres kan makan katuk ya, beuh Erika sih mana mau, walhasil harus cari-cari daun hijau yang punya khasiat serupa, bayam deh jadi pilihan. Ingetin makan bayam, minum susu (susah dibilangin tapi saya tetap bawel), makan kacang-kacangan (dia ga doyan nih dan susah bangeeettt).. untung Erika doyan ikan jadinya lumayan lah bisa disubtitusi makanan2 yang dia ga doyan.
Ben Lahir, dan Fase Breast milk jaundice
Ben lahir menganut prinsip 3T, tepat mutu, tepat waktu, dan tepat jumlah 🙂 , Alhamdulillah semuanya sesuailah. Lahir sesuai perkiraan, dengan berat badan 3,2 kg dan panjang 49cm. Setelah selesai dibersihin, Ben langsung diletakkan di dada Ibunya untuk IMD dibarengi dengan adzan dan iqomah pertama yang Ben denger setelah lahir di dunia ini, waktu itu udah lewat jam 00.00 WIB dan perasaan saya campur aduk, haru biru.. Alhamdulillahi Rabbill Alamin. IMDnya Ben ga terlalu lama karena Erika dipipisin Ben setelah itu 🙂
Dua hari kemudian Ben baru nyusu lagi sama Erika, waktu itu Ben masih sangat bingung nyari puting emaknya, walaupun ditempelin juga ga di “hap”, udah di “hap” tapi ga disedot, maklum fase belajar. Disini saya banyak belajar dari suster di rumah sakit untuk jadi supporter yang baik seperti :
1.    Gimana cara letakin posisi si bayi supaya lebih nyaman pada saat nyusu,
2.    Bagian mana yang dikitik-kitik supaya bayi ga sebentar nyusu udah tidur sehingga minumnya jadi banyak,
3.    Pijetin payudara istri yang keras supaya agak enakan.
4 hari di rumah sakit, kami boleh pulang, saya ambil cuti 2 minggu dari mulai Erika kontraksi, sengaja biar bisa jagain istri dan anak dululah. Sampai di rumah, Ben kebanyakan tidur, saya ingat pesen dari susternya, “jangan lupa pak, Ben dibangunin 2 jam sekali buat nyusu” Tapi di hari-hari awal Ben kok kebanyakan tidur sih, dibangunin buat nyusu bisa sih, tapi masih amat sangat ga jago, Ben susuah nyedot dan mulutnya kaya terlalu kecil untuk putingnya Erika, dan Ben gampang banget tertidur begitu nempel ke putingnya Erika, hasilnya minum Ben sedikit dan dia jadi kuning.
Seminggu di rumah, Ben masuk rumah sakit untuk disinar karena kadar bilirubinnya tinggi, sempet nginep tiga hari di rumah sakit dengan ngandelin ASIP Erika, ya Ben lebih gampang diminumin pake cupfeeder sama suster-suster. 3 hari di rumah sakit Ben boleh pulang, dalam waktu yang relatif singkat itu saya kagum sama kegigihan Erika untuk belajar cara menyusui Ben supaya Ben lebih banyak minumnya daripada tidurnya. Alhamdulillah jumlah ASInya Erika juga banyak, selain nyusu nempel puting, kita juga waktu itu beli cupfeeder buat nambahin asupan ASI yang masuk ke Ben, gampangkah ngasih via cupfeeder? ternyata susah yaaa sodara-sodara (soalnya Bagian saya tuh pas nyuapin dan sering tumpahnya dibandingkan masuknya hehe).
Seminggu sekali, kita ngecek kadar bilirubinnya Ben, walaupun udah minumnya lumayan bagus, terbukti dengan naiknya berat badan si Bayi, namun kadar bilirubinnya Ben masih diatas batas normal. 1 bulan, akhirnya Ben periksa darah, dan hasilnya kata Bu dokter, Ben didiagnosa breast milk jaundice, yang klo dijelaskan secara singkat, ASInya Erika ga cocok sama Ben, kenapa bisa ga cocok? kemungkinan karena Erika sama Ben beda golongan darah, Ben golongan darah O, dan erika B. Dokter anaknya Ben menyarankan untuk ngasih sufor buat Ben, sebagai percobaan, apakah kadar bilirubinnya turun apa engga klo dikasih sufor sebagai pengganti ASI (susunya sih udah dibeli, tapi ga sempet diminumin ke anaknya), akhirnya kami berdua memutuskan tetap meng “ASI” kan Ben dengan mencoba second opinion Dokter lain.
Alhamdulillah Dokter kedua ini sangat pro ASIX dan dia memberikan penjelasan kepada kita dengan baik agar bersabar dan ga terburu-buru beralih ke Sufor “Sayang Bu, apalagi susunya Ibu deres gini, nanti klo ga disusuin mubazir, kita monitor terus keadaannya Ben per minggu, mudah-mudahan nanti organ tubuhnya Ben bisa beradaptasi, lagian masa Allah kasih makanan yang ga cocok buat ciptaannya, udah 1 paket Bu” ujar dokter muda itu menjelaskan.
Dan Alhamdulillah, seperti ucapan si dokter, di bulan kedua kadar bilirubin di tubuh ben sudah mencapai batas normal, berat badannya meningkat, dan kulitnya berangsur-angsur semakin cerah.
Fabiayyi ala-i rabbikuma tukaththibani 🙂
Road to S1
Selama 3 bulan pertama kelahirannya Ben sangat dimanja sama susu Ibu langsung dari pabriknya, dan setelah 3 bulan, cutinya Erika selesai dan dia harus balik lagi ngantor, Ben dititip nenek dan harus rela minum dari botol, awalnya ga mau dan lebih gampang ngasih pake cupfeeder, tapi Ben beradaptasi dengan baik dan mau minum pake puting artificial. Pada masa ini support ke Erika untuk terus pumping terus saya lakukan, dan Alhamdulillah cadangan susunya Ben di kulkas satu freezer penuh, bisa untuk 3 bulan. Masa ASIX harusnya sih bisa terlewati dengan baik, tapi kan target kita S3 ya ga Er?
Di masa pumping dan nyusuin ASIX ini sebagai suami LDR inilah hal-hal yang saya lakukan :
  1. Jangan bikin kesel, gondok, emosi, nanti susunya bisa tersendat lho.
  2. Hibur via telpon atau apapun klo dia lagi stress sama kerjaannya.
  3. Kasih makan enak, dan bergizi, apa yang dimakan emak, itu yang diminum anak.
  4. Pijet! Kalo saya pulang ke Jakarta, ritual yang harus saya lakukan adalah pijetin Erika. Erika suka banget dipijet pas lagi pumping dan nyusuin Ben, klo dulu waktu 3 bulan pertama seneng dipijet di sekitar payudara untuk mecah susu yang masih keras, tapi di fase ini Erika udah minta pijet di punggung, kaki, kepala. Pokoknya saya jadi tukang pijt dadakan lah.
Hore, Ben pun lulus S1 dengan baik, milestone selanjutnya yaitu MPASI dan S2.
Fabiayyi ala-i rabbikuma tukaththibani 🙂
MPASI, S2, and Road to S3
Di masa MPASI, ini saya dan Erika keasikan mencari menu MPASI Ben, dan di tengah kesibukannya Erika dengan tantangan baru di kantornya diapun jadi agak melupakan masalah pumping nya.. dan saya pun salah jadi ga terlalu bawel untuk ngingetinnya, sampai pada saat Ben ulang tahun pertama kami menyadari bahwa stock atau CD ASI di kulkas menipis dan estimasi Ben bisa minum ASI sampai 2 bulan ke depan atau 14 bulan. Kondisi yang mengkhawatirkan ditambah air susu Erika ga sederas dulu saat dipompa bahkan kadang-kadang tidak bisa dipompa sama sekali, besar pasak daripada tiang. Saya sempet kepikiran untuk cari donor ASI karena saya pengen Ben bisa S3. Namun Alhamdulillah, dengan bantuan suplemen dan pola pikir yang tidak stress, sekarang Erika sudah bisa pumping lagi, walaupun tidak banyak namun at least cukup untuk tiap harinya dengan 3-4 menyusu.
Noted: Pada masa MPASI pumping harus tetap dijaga.
Sekarang Ben sudah 15 bulan dan menyongsong S3, saya sih optimis Ben bisa S3. Untuk itu apapun yang kamu minta Er, aku akan turutin, mau pijat? Ayoo.. sini.. pindah bareng saya sini 🙂
Fabiayyi ala-i rabbikuma tukaththibani? 🙂
Maka Nikmat Tuhan Manakah yang Kamu Dustakan?
Terima kasih Allah SWT

R

Semarang, 1 Sept 15

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s