LDR Tips : LDR yang menyenangkan

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
Salam LDR..
Sebagai penganut aliran LDR, saya berusaha untuk ga mellow, karena dengan mellow berarti saya akan membebani suami yang lagi merantau mencari rejeki halal untuk anak istri.. Jadi yang harus saya lakukan adalah berusaha menjadikan LDR ini menyenangkan..
Pertanyaannya, apakah bisa?
Yah namanya usaha bisa berhasil bisa juga enggak.. Kadang berhasil kadang enggak.. Tapi lebih banyak enggaknya..
I know untuk jauh dari keluarga itu sangat sulit seperti yang dialami suami saja dan buat saya pribadi juga sulit.. Tapi yang namanya amanah mesti dijaga sebaik-baiknya.. Sembari setiap hari setiap detik setiap helaan napas berdoa supaya LDR ini segera berlalu dan kita bisa menjadi keluarga yang “normal”.
So.. Apa saja hal-hal yang saya lakukan untuk membuat LDR ini menjadi menyenangkan..
1. Komunikasi
Terdengar sepele ya? Padahal menjaga komunikasi itu sulit.. Apalagi komunikasi yang menyenangkan.. Sebagai pasangan yang sama-sama kerja tentu ga bisa setiap detik menit jam selalu kabar-kabaran.. Kepercayaan disini yang harus dipegang.. Bukan cuma cemburu sama lawan jenis.. Kadang kita sebagai perempuan suka bt kalau lelaki hangout sama temen-temannya walau itu hanya untuk sekedar makan bareng, nonton atau karokean.. Buat saya its better daripada pergi ga jelas, dan kalau saya larang-larang nanti stress dan malah mencari kenyamanan lain..  Eh koq malah curhat.. Lanjut ke masalah komunikasi..
Setelah selesai jam kerja bukan berarti kesibukan hilang.. Buat saya yang dijakarta keadaan di rumah malah lebih sibuk daripada di kantor karena di rumah saya harus fokus sama urusan anak.. Gantian sama neneknya.. Pas giliran mau telepon-an / facetime-an dengan kondisi yang rasanya cape dan emosi labil terkadang malah ngebuat pas lagi telponan pingin marah2.. Kalau lagi situasi gitu better ga telpon-an sampai udah calm down dulu..
Ketahuilah bahwa sesungguhnya bertengkar pada saat LDR apalagi karena masalah sepele, ketika kondisi kita lagi cape/emosi itu sangat ga enak..
“Bila emosi mengalahkan logika terbukti banyakan buruknya..”
Wajib : Dalam sehari harus kudu wajib memberi kabar, baik itu messages atau telpon singkat.. Tapi kita juga harus tau kondisi pasangan.. Komunikasi efektif itu bukan harus ada kabar setiap detiknya.. Tapi komunikasi menyenangkan, saling menghibur, saling mendengarkan, problem solving.
2. Saling mendengarkan
Pada dasarnya semua manusia itu egoisnya minta ampun. Pinginnya di dengerin terus, tapi ga mau dengerin keluh kesah pasangan.. Terus kalau ga ada yang mau dengerin harus kemana kita berkeluh kesah?
Sangat sangat berbahaya kalau kita berkeluh kesah kepada teman.. Kalau temannya lain jenis bisa terjadi perselingkuhan, kalau temannya sesama jenis bisa jadi kita menyebarkan aib..
Positif negatif keluh kesah yang diceritain, dengarkan dengan penuh perhatian dan semangat.. Itu berarti kita respect dengan pasangan.. Dengarkan, kasih problem solving yang positif.. Jangan malah pasangan curhat terus dimarahin.. Akhirnya kapok curhat, curhat ke orang lain.. Amit amir cabang bayi ya..
3. Ada saatnya kita mengalah
Sometimes yang namanya dua jiwa ga selalu sepaham.. Beda pendapat pasti ada.. Beda pendapat kadang bikin kesel.. Akhirnya bikin diem-dieman.. Udah LDR ketemu malah diem-dieman sayang banget itu waktunya..
Kalau emang kita salah ga udah gengsi atau malu minta maaf.. Tapi ya yang namanya orang salah ga selalu sadar kalau dia salah.. Daripada berantem berkepanjangan.. Saatnya mengalah bukan untuk kalah tapi untuk menang..
Ajak aja ngobrol biasa, nanti kalau udah enak baru omongin apa yang kita ga suka..
Itu kalau lagi LDR ketemu terus berantem.. Gimana kalau yg lagi LDR jauh berantem? Mending cepet selesaiin deh daripada nanti menimbulkan prasangka dan buat makan tak tenang tidurpun tak enak..
4. Hormati pasanganmu baik itu saat hanya berdua apalagi saat sedang banyak orang..
Berkata-kata sopan dan bersikap baik lah walaupun itu disaat kita sedang marah kesal atau dalam kondisi apapun.. Karena perkataanmu yang kejam akan menyakiti hatinya.. Mulutmu adalah harimaumu begitu pula dengan mulutmu adalah doamu..
Daripada jadi harimau lebih baik berucap yang baik-baik.. Apa yang baik akan mendatangkan hal baik..
Semoga tulisan ini sedikit bermanfaat untuk yang baca kalau ada.. Hehe..
Ini part 1.. Nanti kalau ada yang lain akan saya share lagi..
Karena hidup ini adalah belajar.. Jadi marilah kita belajar hal yang baik bersama-sama dan meraih hal baik juga bersama-sama..
Bahagiakan lah dirimu, lalu bahagiakan lah keluargamu.. Karena kalau kamu ga bahagia gimana mau bahagiain orang lain.. Bahagia itu bukan dengan berpura-pura.. Tapi dengan selalu bersyukur dan percaya kalau hal baik pasti akan segera datang..
E
Jakarta, 23 agustus 15
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s