Naik Apa ya ke Jakarta?

Assalaamu’alaikum wa rahmatullaahi wa barakatuh..
Demi masa.. waktu ga terasa cepet banget berlalu, sekarang udah hari Jumat aja.. asik udah menjelang weekend.. yay or nay? Saya sih nay soalnya weekend ini ga bisa pulang ketemu Erika dan Ben 😦 Sabtu-minggu ada event di Solo dan Jogja yang musti diurus (padahal sih udah banyak timnya.. hehe) mau ga mau ketemu kesayangannya ayah harus nunggu weekend berikutnya deh. Fighting (Korean style).. Gusti Allah Paringono Sabar.
Anyway.. saya sudah menjalani LDR selama 3 tahun di Semarang, dengan rutinitas pulang Jakarta yang idealnya 1 minggu satu kali, tenang kali ini saya bukan mau ngeluh tentang susahnya saya pulang, udah basi (soalnya udah dibahas di tulisan sebelumnya hehe) lagian saya mau coba bersyukur atas kondisi saya saat ini.. karena masih banyak yang lebih sulit daripada saya.. LDRnya lebih jauh, lebih jarang ketemu.. bersyukur.. Allah SWT sangat suka dengan orang yang bersyukur..
Lain syakartum laazidannakum walain kafartum inna adzaabi lasyadid
“Barangsiapa mensyukuri nikmat-Ku, maka akan Ku tambahkan nikmat baginya. Dan barangsiapa kufur terhadap nikmat-Ku, sesungguhnya adzab-Ku amat pedih.” (Q.S. Ibrahim : 7)
Wujud rasa syukur bisa disampaikan melalui berbagi.. Nah di tulisan ini saya mau share mengenai rute saya pulang ke Jakarta, moda transportasinya.. tips and trick.. dan budget. Mudah-mudahan bisa berguna buat para traveler atau bagi yang nanti gantin saya di semarang. Hehe..
Semarang – Jakarta, 3 Provinsi, lebih dari 10 Kabupaten / kota, 445 KM.
Nyetir = Coret.
Jarak Semarang sampai Jakarta itu terbentang 445 KM.. Kalo itung-itungan bodohnya sih nyetir mobil dengan kecepatan rata-rata 80 km/jam nonstop dan voila.. 5,5 jam bos. Secepat itu ya? iya, paling klo sama traffic dan ngaso sih bisa 8 jam. Untuk urusan nyetir menyetir ini, saya pernah sekali lho road trip edan pas arus balik ke Jakarta makan waktu total 13 jam Semarang – Jakarta.. walhasil.. kapok gan.. naik mobil atau nyetir udah pasti jadi pilihan terakhir.
Budget : No Budget.. Soalnya bareng sm senior di kantor.
Kereta Api : Nyamannya naik kereta ga senyaman waktu keberangkatannya.
Menurut saya mah, kereta udah paling ideal buat pulang kampung.. harga stabil, nyaman, pulang dengan hati senang. Tapiiii… naiknya Argo muria.
Argo Muria: ETD 16.00 WIB, Semarang Tawang – ETA 22.06 WIB Jakarta Gambir.
Kenapa waktu keberangkatannya ga nyaman? Karna saya baru pulang kantor itu jam 15.30-16.00 WIB sehingga pasti kalo naik kereta kadang-kadang harus kebut-kebutan ke arah stasiun tawang. Emang sih jarak kantor stasiun ga jauh, tapi kan lumayan kalo ketinggalan kereta. Pernah kah saya? Pernah.. dari kantor sok-sok-an mepet, eh di jalan pemuda kena macet.. wassalam.. Kalo naik kereta saya abis sholat ashar langsung cus ke stasiun biar ga mepet-mepet dan bisa jajan cemilan dulu di stasiun.
Dengan kisaran harga 240-310rb, naik kereta ini bisa menikmati pemandangan yang menyenangkan.. Apalagi kalo pas lewat pantai sebelum pekalongan, pas banget jamnya jam romantis gitu jam 5 sorean.. pantai, tebing, semburat sinar matahari sore.. laut, diaduk dicampur menjadi pemandangan yang worthed untuk disimpen di memori otak kita.

IMG_20150904_164539

Pointers:
  • Tiket Argo Muria ini cepet abis, maka itu klo mau booking minimal 2 hari sebelum keberangkatan jadi ga bisa last minute.
  • Kalo booking tiket tengah minggu masih enak bisa dapat harga murah dan milih tempat duduk.
  • Jangan telat!! Kereta api sangat ontime pada saat waktu keberangkatan. Usahakan dateng di stasiun 15 menit sebelumnya. Biar ga lari-larian kek di film india.
  • Klo naik kereta enakan duduk sendiri (karena kita bisa nguasain charger h.) atau di pojok buat yang suka liat pemandangan. Kalo saya? Karena saya beseran, saya lebih suka di aisle, soalnya gampang keluar masuknya. Dan posisi duduk paling enak di tengah soalnya getaran keretanya ga terlalu kerasa.
  • Masyarakat kita kadang masih harus dikasih tau masalah tempat duduk manner, contoh saya udah pesen tempat duduk di aisle pas dateng eh tau-tau udah didudukin oraang.. pernah ngalamin ga sih? Saya sering banget.. nah kalo saya sih orangnya males berdebat, apalagi lawannya ibu-ibu.. Nah klo orang yang ambil kursi saya bapak-bapak atau malah laki-laki dewasa yang ga mau dibilangin saya sih ga mau ngotot..(ngotot itu buat orang norak!). Trus saya diam aja gitu? Ooo tentu tidak, saat perjalanan saya akan pura-pura tidur terus pantat nyerong ke orang itu.. dutttt!!! Mamam!! Hahaha silent bomber…
  • Oia kalo naik kereta jangan lupa main-main ke restorasi, atau tempat makannya, lumayan lah ngusir rasa bosan 6 jam di kursi yang sama. Makanannya sih so-so, tapi nasi gorengnya lumayan lah IMG_20150904_165244
  • Sampe Jakarta ga terlalu malem. Masih enak buat pulang ke rumah. Ben belom tidur bisa maen deh hehe..
Untuk jarak 6 jam ini saya sih cari kenyamanan dibandingkan harga murah.. Pernah beberapa kali mau irit, coba naik ekonomi, tapi kondisi badan saya ga sanggup untuk duduk “disetrap” selama 6 jam, kursi tegak 90 derajat, dan dengkul ketemu dengkul belom lagi kalo acnya rusak, tap out lah saya. (beberapa kali pengalaman naik ekonomi acnya rusak huhu jadi baunya campur aduk deh).
Kereta Api Argo Muria is highly recommended..
Pesawat: waktu delay lebih lama daripada waktu di udara
Menurut saya yah.. Kota Semarang itu mempuyai akses bandara ke pusat atau tengah kota yang paling cincai.. enak.. deket.. macetnya ketaker. Kota ke bandara cuma 15-20 menit (kalo lancar ya.. macet2 sih cuma setengah jam). Kantor saya di pusat kota alias Jl. Pemuda jadi sebenernya naik pesawat ini juga merupakan moda transportasi yang cukup menyenangkan untuk pulang ke Jakarta.
Semarang-Jakarta hampir tiap jam ada, dari yang paling pagi mulai jam 06.00 WIB sampe paling malem jam 20.00 WIB cukup fleksibel. Ada 4 maskapai penerbangan yang melayani rute Semarang-Jakarta (CGK maupun HLP), dulu lebih banyak lagi tapi maskapai malay itu ngilangin rutenya, dan dua maskapai bubar jalan jadinya sekarang tinggal 4 maskapai yang bisa ngantar ke Jakarta.
Durasi yang tertera di tiket pesawat Semarang-Jakarta biasanya 1 jam 5 menit. Misalnya dari Semarang jam 06.00 WIB sampe Jakarta 07.05 WIB dan seterusnya.. Kalo saya sih jam favorit saya berangkat adalah jam 18.35 WIB , soalnya udah lewat magrib.. dan ga terlalu delay.. biasanya yang suka delay itu jam-jam keberangkatan sore, 16.35 sampai 17.55. delaynya bisa satu jam lebih atau bahkan nyaris dua jam.. bayangin aja klo udah sampe bandara jam 16.00 trus baru dipanggil boarding jam 18.00.. malesin.. lebih lama delaynya dari pada di udaranya.
Harga tiket pesawat lebih fluktuatif daripada harga saham.. cepet banget naiknya dan ga turun-turun kalo udah naik.. rangenya sih dari di 410rb-tak terhingga.. sering banget saya nunda beli tiket dengan harapan last minute harganya turun.. kenyataannya harga ga turun-turun dan akhirnya saya mesti bayar dua kali lipet dari harga pertama yang saya liat hehe. Pokoknya kalo udah liat harga murah dan yakin minggu ini pulang, langsung beli.
Saya sih ga mengutamakan pesawat untuk moda transportasi.. untuk optional aja, solanya di Soettanya kalo jumat malam macet. Ada sih yang landing di halim tapi jamnya mepet yaitu jam 16.35 WIB dan di jam segitu sering delay..
Kalo naik kereta ada point-point yang sering saya lakukan, pas naik pesawat juga ada sih.. :
  1. Web Check in : Apa jadinya naik pesawat ga ada fasilitas web check in.. apalagi buat tipe orang mepeters kek saya ini.. ga bisa nentuin tempat duduk, dateng musti 40 menit lebih awal.. ngantri di tempat check in oh noo.. jadi biasanya saya selalu milih maskapai yg ada fasilitas web check-. tinggal print di kantor.. beres 🙂
  2. Posisi menentukan prestasi, hal ini yang sangat amat saya anut dalam memilih tempat duduk di pesawat. Posisi duduk, saya suka di aisle dan deretan belakang, nomer 30an. Alasannya biar incognito tapi gampang pas turun (asumsi bisa turun dari pintu belakang). Masalah perkursian ini kesannya saya ribet atau seat featish bgt ga sih? Sebenernya karena disini, di negeri ini, masalah tempat duduk orang-orangnya masih ga terlalu ngerti beretika. Pernah beberapa kali duduk di tengah, ga kebagian arm rest gara-gara dipake sama yang di aisle dan yang di pojok. Mestinya kan yang duduk ditengah itu berhak dengan dua arm rest itu.
  3. Sama kaya naik kereta, permasalah di pesawatpun sama.. Udah cape-cape web check in, eh kursi saya ada yang nempatin, dan yang nempatin ga bisa dibilangin: “ ah sama aja tho mas duduk di tengah sama di pinggir, nyampenya juga sama aja” ya beda lah!!!! Tapi klo di pesawat saya ga pake trick kentut mengentut, saya pake trick pengaduan ke pramugari biar pramugarinya yang ngomong dan maksa ke si perebut kursi itu. Haha..
  4. Bismillaahi majreehaa wa mursaahaa.. harus banget nih begitu abis kancingin seat bealt.. 🙂
  5. Semarang –Jakarta cuma sekitar 45 menit di udara, kalo mau tidur nanggung, biasanya sih saya baca, liat pemandangan, dan nyemil hehe..
Oia naik pesawat juga ngasih kesempatan saya untuk melihat betapa kecilnya manusia.. sehingga manusia ga pantas sombong.. kecill bos kalo dari atas langit.
Abis nulis mengenai naik apa ke Jakarta jadi makin ga sabar untuk cepet pulang dan ketemu Ben deh.. sabar Ben, Ayah segera pulang.. Ayah segera pindah ke Jakarta (Teteup!!) (sambil natap kelangit dan bersenandung)…
Now I’m looking to the sky to save me
Looking for a sign of life
Looking for something to help me burn out bright
I’m looking for a complication
Looking ’cause I’m tired of lying
Make my way back home when I learn to fly high.
R
Yogjakarta, 21 Aug 15
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s