24 jam menuju kelahiran Ben

Flash Back
Senin, 26 Mei 2014
Keadaan di rumah pagi itu ramai, karena banyak saudara dari Surabaya yang menginap setelah selesai menghadiri acara pernikahan salah satu sepupu saya. Jadi agenda hari ini adalah mengajak saudara jalan-jalan.
Saya yang waktu itu sudah hamil besar +- 39 weeks sebenarnya agak ragu untuk ikut atau tidak (semenjak hamil jadi gampang cape dan ngos-ngosan). Tapi entah kenapa hari itu saya semangat banget untuk ikut pergi. Dalam hati saya berpikir mungkin dengan banyak jalan bayinya cepet lahir. Lagipula suami sudah kembali merantau, jadi ngapain juga sendirian dirumah.
So, Let’s go..
First stop : Thamrin City
Saya ga pernah nyaman jalan-jalan di Thamrin City. Enviroment-nya berasa ga enak (penuh, sesak, banyak asap rokok), dan setiap jalan ke sana akhirnya ga beli karena pas dilihat-lihat koq sama aja dengan kalau beli di mal yang sudah jelas ada merk-nya. Tapi demi menyenangkan hati saudara yang jauh-jauh dari Surabaya dan penasaran sama Thamrin city jadilah kita kesana. Disana saya lebih banyak duduk aja sih sebenernya.
Ga terlalu lama berdiam di Thamrin City next stop kita pilih Grand Indonesia. Tinggal loncat aja dari Thamrin City.
Next stop : Grand Indonesia
Keliling-keliling mal, lebih enaklah daripada pas di Thamrin City. Nemenin sepupu abg cari tas di Charles n Keith (padahal mah di Surabaya juga ada kali ya?) terus ke Forever 21, HnM yang waktu itu lagi happening banget karena belum lama buka. Persiapan laper malem, sempat beli cemilan dulu di Ranch Market.
Sampai di rumah kurang lebih jam ½ 8 malam, pas mau bersih-bersih liat celana ternyata ada sedikit flek. Langsung keluar kamar mandi terus laporan ke nyokap dan telepon kakak ipar (kebetulan kakak ipar baru lahiran 3 bulan yang lalu jadi masih fresh detik-detik sebelum lahiran)
FYI, HPL si bayi lahir tanggal 1 Juni, tapi bapaknya bayi pingin banget bayi lahir tanggal 27 supaya sama dengan tanggal lahir ibunya. (perkataan mu itu adalah doa.. itu memang betul)
Kata kakak ipar, kalau mulesnya belum terlalu sering dan flek juga tidak banyak ga usah buru-buru ke rumah sakit, besok pagi aja ke rumah sakitnya.
Pengalaman kakak ipar, waktu flek masih dikit dia ke rumah sakit (jam 5 sore), terus disuruh pulang sama dokter, balik ke rumah sakit jam 2 pagi karena kontraksi makin rapet dan benar lahir jam 3an.
Jadilah abis bersih-bersih, saya pergi tidur sembari sebenernya agak kepikiran siy, beneran ga siy sebentar lagi mau lahiran. Jam 12 kurang saya kebelet pipis. Pas check ternyata ada flek lagi yang lebih banyak dibandingkan sebelumnya. Langsung laporan lagi ke mama, dan diputuskan untuk langsung cus ke rspp.
Tengah malam buta saya cus berangkat ke RSPP dengan diantar oleh om Darwin (adik mama dari Surabaya yang masih menginap). Kebetulan juga waktu saya lahiran yang anter mama ke RS juga om yang sama. Bisa gitu ya?!
Dalam perjalanan ke RSPP tidak lupa saya menelepon suami untuk langsung terbang ke Jakarta flight pertama. Tapi pas di telepon suami entah dia sadar atau enggak, tampak tidak antusias. Rasanya kesal karena suami kaya cuek aja. Ga terlalu antusias istrinya udah siap mau lahiran.
Selasa, 27 May 2014
Sampai RSPP kurang lebih Jam ½ 1 pagi. Dengan berbekal surat yang sudah dibelain dokter kalau-kalau saya mendadak masuk RS, saya langsung menuju ke UGD. Dari UGD baru dari diarahkan masuk kamar. Menurut saya untuk urusan masuk kamar RSPP ga ribet dan prosesnya cepet. Ga bikin emosi , kaya rumah sakit lain (kebanyakan dengerin cerita orang).
Masuk kamar udah di sediakan baju rumah sakit. Langsung saya ganti baju dan cek dalam. Cek dalam ternyata sudah bukaan 2, detak jantung bayi bagus. Kalau bukaannya stabil prediksi suster, pagi nanti bayi sudah bisa lahir.

Tidur ga bisa tidur

Jam 9 pagi di check dalam lagi, ternyata bukaan tidak bertambah banyak, baru bukaan 3/4. Suster langsung lapor ke dokter.
FYI lagi, dokter yang biasa periksa selama kehamilan lagi sakit tipus/cacar gitu jadi yang nanti akan menangani saya dokter yang bertugas jaga. Huuuuufff, secara psikologist saya sih tetep santai aja. Kebetulan dokter jaganya cewe. Emang dari pertama pingin dokter cewe dan kesampean.
Setelah mendengar laporan, dokter menyarankan untuk induksi, tapi saya tidak mau karena sebelumnya dengar dari teman-teman better caesar aja daripada dikasih pilihan untuk induksi, karena induksi belum tentu berhasil untuk lahir normal.
Saya bilang ke suster, kalau saya akan banyak jalan untuk membantu bukaan supaya cepat bertambah (konon katanya kalau banyak jalan bisa mempercepat bukaan). Ternyataaa.. sampai jam 3 sore bukaan cuma nambah 1 aja loh.
Sekitar jam 3an itu saya lalu dimasukan ke ruang bersalin. Saya sebenernya ga ngerti kenapa saya cepet banget dimasukin ruang bersalin. Soalnya kan bukaan juga belum banyak. Jadi agak deg deg an.
Selama di ruang bersalin saya jalan bolak-balik ruangan, sambil sakit-sakit dikit dari kontraksi. Selama kontraksi sakit yang terasa masih bisa di kontrol, paling meringis kecil. Kata tante saya, saya hebat bisa nahan sakit kontraksi.

ceritanya lelah abis jalan bolak balik

Tak tik tuk… Waktu terus berjalan, magrib pun datang bukaan pun ga kunjung bertambah, padahal jalan udah banyak banget. Sekitar jam 7-an suster menyarankan untuk induksi lagi, tapi saya tetep keukeh ga mau. Jam 8-an, cek baby cek jantung bayinya ga terlalu bagus, mungkin kelamaan di dalem dia udah pingin cepet keluar.
Suster laporan lagi ke dokter, dokter tetep suruh induksi, tapi saya keukeh ga mau. Akhirnya suami ngomong sama dokternya. Kurang lebih seperti ini pembicaraannya :
RFD : dok istri saya di caesar aja, soalnya saya ga tega liatnya
dr : ga bisa pak, di induksi dulu aja karena ini masih bisa normal
RFD : jangan dok, induksi belum tentu berhasil mending langsung caesar
dr : kalau bapak tetep maksa mau caesar, bapak cari dokter lain aja. Karena ini posisi bayi sudah di bawah, kalau mau caesar bayi harus dinaikan lagi belum siapkan dr anastesi jadi tidak bisa cepat.
Wak waaaaw.. sepertinya udah ga ada pilihan lagi kan? Mau ga mau lah di induksi.
Kalau sebelumnya rintihan sakit masih bisa ditahan. Mulai di induksi, maknyos banget rasanya. Ga bisa diungkapkan dengan kata-kata (dan saya ga mau ceritain juga disini nanti pada takut lagi).
Pas mau diinduksi darah tinggi saya langsung naik, belum apa-apa udah ketakutan. Induksinya udah ga pake obat lagi tetapi pake infus. Pembukaan setelah diinfus induksi cepet banget, ga sampai 1 jam mungkin pembukaan sudah lengkap.
Selama proses induksi, ga berhenti-berhenti minta maaf terus sama nyokap. Dipegangin, dibacain doa, disuruh ber-istifar. Sakitnya ga kuat, madep kanan salah kiri salah, susah napas, sesek. Rasanya banyak dosa banget. Percaya deh, setelah kita merasakan proses melahirkan, ga kepikiran lagi untuk ga hormat sama ibu. Perjuangan melahirkan antara hidup dan mati.
Dan dimanakah si suami. Dia ada disamping, berusaha melucu supaya saya tertawa, tapi saya koq malah rasanya kesel banget ya liatnya. Selama proses bersalin itu, suami puncak kdrt saya. maap ya 🙂
(selama diruang bersalin selain suami nyokap juga nemenin, alhamdullilah.. bisa lebih tenang). Karena selama induksi entah kenapa rasanya kesel liat suami, pinginya sama nyokap aja.
Pembukaan 10.. mulailah drama ngeden. Pelajaran selama senam hamil rasanya hilang. Ngeden-nya salah terus sampai dokternya frustasi. Perut udah dibantu dorong sama bidan-bidannya. Tapi si bayi belum keluar juga. Lama-lama lelah juga ngeden salah dan stress sampai minta sama dokternya untuk vacum aja. Tapi untung dokternya sabar dan orang-orang di sekitar juga menyemangati.
Ada adegan yang lucu
                dr : bu ayo, yang bener bu ngedennya.
                E : ……………………….. (berusaha ngeden)
                dr : bu ayo.. pak liat nih rambutnya udah keliatan
                E : ………………………… (salah ngeden)
                dr : aduh , pala bayinya naik lagi… (untung dokternya ga frustasi terus keluar ruangan)
23.51 terdengarlah bunyi oeeee oeeee. Perut rasanya langsung kosong seperti ada yang hilang. Bayinya keluar, kaya anak onyet (hehehe). Saya lihat si bayi langsung dilempar ke samping untung langsung dibersihkan. Setelah dibersihkan di taruh di atas dada saya. Lucu.
Perasaannya ga tau lagi kaya gimana. Yang jelas lega banget karena akhirnya sang bayi berhasil keluar dengan selamat. Sungguh-sungguh pengalaman yang tidak adakan bisa dilupain.
Moral of the story : jangan sotoy, percayalah kalau dokter itu lebih pintar dari kamu J
Note : akhirnya niat mau ceritain pengalaman lahiran ben, satu tahun yang lalu terealisasi.

Ini dia penampakan bayinya :)

Jenis Kelamin : Laki-laki ; Tanggal lahir : 27 May 2014 ; Jam Lahir : 23.51
Panjang Lahir : 49 ; Berat Lahir : 3150gr
E
Jakarta, Juli 2015
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s